Home / Cerita Dewasa 18++ / novel seks Suka Cerita Sex Makin Horny

novel seks Suka Cerita Sex Makin Horny

saya ingat sex dari baya dini, Cerita Sex, Cerita Dewasa, Cerita Mesum, Cerita Sex Terbaru, Cerita Lesby, Cerita Gay, Cerita Pemerkosaan, Cerita Sex Tante Girang enggak ingat mengapa rasanya buat ketagihan, disini saya bakal memberi cerita berhubungan pengalamanku, dimana saya memiliki wanita yang berjulukan Terry beliau cantik melimpah para adam adam yang menaksir padanya, jujur saya sempat Making Love bersama-sama beliau, beliau memiliki skala BH 34 B oleh kulit yang lembut.

Rupanya sehabis saya pahami beliau pula menggemari free sex, oleh tubuh atletisku serta badan kekarku saya tidak susah memperoleh perempuan pelepasan birahiku ditopang oleh wajhaku yang agak bagus, serta skala anuku pula dikatakan besar sehingga melimpah yang mengabari aku buat selaku pelepasan ataupun kebalikannya.

sesuatu hari, Terry menelpon aku. beliau cerita kalau beliau memiliki kawan kost terkini, serta cakep juga. beliau pula bilang bila temannya itu mendekati bintang film terkenal di ibukota, yang namanya telah kondang. beliau akad ingin mengenalkan aku ke beliau. sehingga setelah itu aku serta Terry membikin sesuatu akad pertemuan di hari Sabtu.

Pada hari yang sudah di janjikan, aku sudah membuka satu buah kamar di kawasan Juanda, serta serupa yang sudah direncanakan, Terry hadir membawa seseorang temannya yang berjulukan Novi.

“Tok.. tok.. tok.. ! ” 3 kali aku tangkap (suara) ketokan pintu, sehingga dengan cara spontan aku membukakan pintu.

sedemikian itu pintu terbuka, terlihatlah Terry yang lagi mesem pada aku, serta di belakangnya kelihatan temannya yang bakal dikenalkan ke aku. serta betul aja, temannya itu berhasil betul mendekati sekali oleh bintang film ibukota yang Terry ceritakan.

“San, kenalin donk.. ini loh temen saya yang saya ingin kenalin ke anda. ” sedemikian itu cakap Terry dengan masuk ke kamar.

“Oh bercakap-cakap, saya Novi.. serta anda sapaan.. ? ” sapanya ringan lidah.

aku luang bengong selagi Novi menganjurkan tangannya, karna aku enggak habis pikir bila wanita ini sedemikian itu cantiknya, serta aku mesti bisa mencicipinya hari ini pula.

“Hmm, nama saya A.. ” sedemikian itu aku siuman, langsung aku merespon oleh julurkan tangan. Hmm, kulitnya lembut pula, pikir aku. bila dari yang aku amati, Novi ini sedikit lebih pendek dari Terry, tapi beliau memiliki buah dada yang lebih besar dari Terry.

kurang lebih tingginya 160 centimeter, 45 kilogram, serta aku rasa skala dadanya 34C, soalnya dadanya besar sekali.

“Eh, anda empat mata janganlah diem gitu donk, kasih saya minum kek.. ! ” sontak suara Terry menghancurkan keheningan yang terdapat.

“Oh bercakap-cakap, ampun Terrn, tuh anda ambil saja lah di kulkas.. ! ” jawab aku sekenanya.

“Gini.. , ” tutur Terry. “Temen saya Novi ini seseorang janda anak satu, tetapi anda pikir lah, umurnya terkini 23 serta body-nya lagi segini, ngga kecewa donk anda saya bawain yang banyak gini. ” lanjut Terry lagi.

“Ah anda bisaan saja Terr, ” jawab Novi oleh tersipu, alhasil tampaklah wajahnya yang sedikit memerah.

Aduh.. , ini membikin aku jadi horny aja.

sontak aja Novi menarik Terry ke kamar mandi.

“Ikut saya membegari lah Terr.. ! ” tutur Novi.

kemudian Terry oleh terburu kejar pula turut serta dengan cakap pada aku, “Dah anda berbaring saja dulu di ranjang, temen saya ingin bilang suatu kali nih ke saya. ”

enggak lamban mereka kkamuar dari kamar mandi.

“Eh ampun yach mulanya sempet buat anda terkejut. ” tutur Novi.

“Eh, ngga apa-apa kenapa. ” jawab aku lagi bimbang.

“Emangnya mengapa sih mulanya.. ? ” aku lagi bimbang.

“Udah lah anda ngga mesti tahu, hal wanita kenapa barusan, yang pokok kini anda bebas saja di ranjang anda serta ikutin permainan saya. ” timpalnya lagi.

“Wah-wah-wah, permainan apa lagi nih.. ? ” pikir aku dalam batin.

tetapi aku telah suka sekali, lagi pula aku memandang Terry mesem bandel ke arah aku. Duh, aku jadi imbuh horny aja lah.

“Sebkamum saya kasih anda ijin, janganlah sekali kali anda jamah saya, ok.. ? ” tutur Novi.

“Ok-ok lah.. , ” jawab aku walaupun aku lagi kira-kira bimbang oleh arah permainannya.

sontak aja Novi langsung mendekati ke ranjang serta lekas menciumi aku di bingkai. Yach telah spontan aku bakal merespon pula donk. Lidah kita saling ‘bergerilya’, sebaliknya aku cukup bisa menelentang celentang aja di ranjang.

setelah itu kecupan Novi turun ke gala aku, hektometer.. enaknya pikirku. Dijilatinnya gala aku, lalu beliau pula menjilati indra pendengar aku.

Tanpa siuman aku mendesau, “Ahh, lezat, Nov, terusin dong.. ! ”

“Sekarang saya bukain blus anda, tetapi inget.. ! Tangan anda tetep bungkam saja yach, janganlah jamah saya sebkamum saya kasih ijin.. ! ” sahutnya lagi.

“Aduh kesusahan sangat nih.. ! era ingin ML tetapi tangan saya ngga bisa megang-megang sih.. ! ” pikir aku dalam batin.

oleh cepet Novi membuka blus aku serta langsung dilempar. oleh sigapnya Novi langsung bergerilya di dada aku, ibarat seorang yang lamban enggak memperoleh badan pria. Digigitnya kedua puting aku.

“Ahh, lezat gigitan anda, ” aku mendesau ayal.

Samar-samar aku memandang Terry bersandar di sisi aku dengan mengacuhkan muka aku serta beliau mesem.

Tanpa siuman tangan aku menguji mencari buah dada Novi buat aku remas-remas. Eh tanpa aku kira, sontak aja tangan aku disangkal oleh Novi serta Terry.

“Aku kan udah bilang, kalau bkamum saya kasih ijin janganlah jamah saya.. ! ” tutur Novi.

“Iya, anda tuh gimana sih.. ? ” tutur Terry, “Ikutin donk permainannya Novi.. ! ” lanjut Terry.

“Yach habis gimana donk.. ? Namanya pula reflek.. ! ” menimpali aku dengan mendesau serta kira-kira kecewa.

“Pokoknya anda adem lah.. ! ” tutur Novi dengan membuka celana aku.

“Hmm.. , CD bentuk low cut oleh corak hitam nih.. ! ” perkataan Novi dengan berbicara seorang diri.

“Kamu tahu saja candu saya.. ! ” tutur Novi, “Dan anda sensual sangat oleh CD corak gini, buat saya horny pula tahu.. ! ” ayat Novi yang terakhir sebkamum beliau mulai ber-‘karaoke’.

“Oohh, lezat, hirup lagi donk yang tangguh San.. ! ” tutur aku dengan mendesau.

minim lebih 5 menit Novi sudah ber-‘karaoke’ akan burung aku. setelah itu Novi oleh sigapnya melepaskan skamuruh blus, celana serta busana dalamnya.

“Nah, kini anda terkini bisa jamah saya.. ! ” tutur Novi.

sehingga karna dari mulanya aku telah menahan ingin nyentuh beliau tetapi enggak bisa, sehingga peluang ini enggak aku gagal kan. Langsung aja aku rebahkan Novi di ranjang serta gantian aku ciumi bibirnya, serta Novi pula membalasya oleh enggak bertekuk lutut ganasnya. setelah itu aku turuni kecupan aku ke kawasan lehernya. Hmm, lehernya yang bersih itu aku ciumi serta aku jilati. Samar-samar aku mengikuti Novi mulai mendesau.

Kali ini aku turun ke buah dadanya, aku menjilati dulu pinggirnya dengan cara bergantian, dari kanan ke kiri. tapi aku enggak mengenai sedikit juga putingnya Novi.

serta Novi setelah itu cakap, “Ayo donk isepin puting saya, please.. ! ”

“Wah ini waktunya meladeni bengis nih.. ! ” pikir aku dalam batin.

“Hah.. ? anda meminta diisepin puting anda, adem yach sebkamum saya mood, saya ngga akan isep puting anda.. ! ” jawab aku dengan mesem.

aku amati Terry pula turut mesem memandang temannya terkapar berserah.

enggak lamban sehabis aku memainkan buah dadanya, aku turun ke vaginanya. Tampaklah bulu-bulu faraj Novi yang sedemikian itu lembut serta dicukur rapih. oleh akas aku langsung menghisap faraj novi.

“Ohh.. , ohh.. , enakk.. ! Terusin donk cinta.. ! ” jawab Novi dengan mendesau.

ayat itu membikin aku imbuh antusias, sehingga aku imbuh buas buat menghisap vaginanya.

“Sayang, saya ingin kkamuar, ” lembut novi.

serta sontak aja larutan faraj Novi kkamuar diiringin jeritan dari Novi yang setelah itu aku telan segala larutan faraj Novi.

“Duh Say, anda kenapa hebat sih maenin memekku.. ? ” pertanyaan Novi.

Yang aku lakukan cukup mesem aja.

“Please donk, masukin memiliki anda kini.. ! ” pinta Novi oleh memelas.

“Nanti dulu, puting anda bkamum saya mencarak.. ! ” jawab aku.

sehingga oleh lekas langsung puting yang berona coklat belia itu aku mencarak oleh kencanganya dengan cara bergantian, kiri serta kanan.

“Ahh, enakk cinta, terusin.. ! imbuh kuali donk.. ! ” jerit Novi.

Hmm, mengikuti suara wanita lagi terangsang sedemikian itu membikin aku imbuh horny lagi, lagi pula sang ‘adik’ telah dari mulanya menanti mengharap aplusan ‘masuk’. sehingga langsung aja aku memuatkan burung aku ke vaginanya.

“Shit.. ! ketang sangat nih memek.. ! ” pikir aku dalam batin.

sehabis sedikit bersusah lelah, akibatnya masuk pula benda aku ke vaginanya.

“Gila bener Nov, benda anda lezat serta ketang sangat sih.. ? ” jawab aku oleh napas yang mulai enggak rutin.

serta ayat aku dibalas oleh senyum oleh Novi yang lagi memejamkan arik.

sedemikian itu masuk, langsung aku goyangkan. Yang terdapat cukup suara Novi yang lalu mendesau serta jerit.

“Ahh lalu cinta, imbuh cepet donk.. ! ”

serta sejenak di sisi aku kelihatan Terry lagi memijit-mijit buah dadanya seorang diri.

“Sabar Terr, bakal datang aplusan anda, kini saya beresin dulu temen anda ini.. ! ” jawab aku dengan dengan goyak Novi.

Terry cukup bisa menganggukan kepala, soalnya beliau ingat ini komponen dalam permainan yang mereka bikin, jadi Terry pula enggak bisa turut sedikit juga dalam permainan aku serta Novi.

enggak lamban setelah itu Novi meminta gantian posisi, kali ini beliau ingin di berdasarkan.

“Aku cepet kkamuar kalau di berdasarkan.. ! ” tuturnya bebas.

kita juga mengganti posisi. berangkai Novi mulanya telah kkamuar, sehingga kali ini kala kita ‘main’ faraj Novi telah belecak.

“Ahh.. , enakk.. , benda lo terasa sangat sih.. ! ” jawab Novi dengan memejamkan arik.

5 menit setelah itu Novi jerit, “Ahh.. , saya kkamuar lagi.. ! ” serta beliau langsung jatuh ke pkamukan aku.
tapi aku kan bkamum kkamuar, astaga enggak demikian ini aturannya nih. betul telah akibatnya aku gantian oleh gaya dogy.

Kali ini balik Novi berkoar, “Terusiin cinta.. ! ”

enggak lamban setelah itu aku merasa bila aku telah ingin kkamuar.

“Nov, ingin kkamuarin dimana.. ? ” pertanyaan aku.

“Di wajah saya saja. ” jawabnya lekas.

setelah itu, “Croott.. , crott.. ! ” benih aku aku kkamuarkan di muka Novi.

setelah itu Novi oleh lekas mesterilkan burung aku, terlebih aku aja hingga linu oleh hisapannya. enggak lamban aku juga jatuh lesu di sampingnya. serta aku tetep memandang Terry konsisten meremas dadanya serta beliau juga memandang aku oleh pandangan mau memperoleh perlakuaan yang serupa serupa temannya.

“Terr, ke kamar mandi dulu ayo, saya ingin bersih-bersih nih.. ! ” jawab aku dengan membujuk Terry.
setelah itu Terry oleh lekas menarik aku ke kamar mandi. Di kamar mandi kita saling mesterilkan satu serupa lain.

“Terr, saya rehat dulu yach, saya cape sangat soalnya, ” menimpali aku oleh suara lesu tetapi kancap oleh keceriaan.

“Ok lah, tetapi janganlah berangsur-angsur yach, saya udah ngga kuat nih.. ! ” jawab Terry dengan mesterilkan burung aku.

enggak lamban setelah itu Novi masuk ke kamar mandi buat mesterilkan diri, aku serta Terry setelah itu kkamuar dari kamar mandi. sedemikian itu hingga di ranjang, sontak aja Terry mengesun aku oleh ganasnya. dengan cara spontan juga aku membalasnya.

setelah itu kecupan Terry mulai turun ke gala aku serta dada aku. aku cukup berserah diperlakukan serupa itu. Dada aku diremas-remas oleh Terry serta sapuan lidahnya mulai turun ke kawasan bawah.

“Hmm.. , benda anda akan saya memaksa mendesak berdiri lagi nih.. ! ” tutur Terry oleh suara menggoda.

setelah itu tanpa diperintah Terry lekas mengesun serta mengulum burung aku oleh lahapnya serupa orang yang kelaparan.

“Ahh.. ahh.. ahh.. , lezat Terr.. ! ” menimpali aku.

sejenak aku memandang Novi terkini kkamuar dari kamar mandi serta lagi mengenakan bajunya.

“Kamu ngga ingin boncengan lagi Nov.. ? ” pertanyaan aku.

“Ngga ah, saya lemes sangat, gantian anda asuh temen saya saja lah, saya ingin rehat dulu, ” jawabnya bebas.

setelah itu aku enggak ingin bertekuk lutut, lekas aku ambil buah dada Terry serta lekas aku mencarak. aku mulai dari putingnya yang kanan, setelah itu beranjak ke yang kiri, aku remas-remas pula dadanya.

“Ahh, yang kuali cinta.. ! ” jawab Terry lembut.

minim lebih 5 menit aku memainkan dadanya, setelah itu aku turun ke vaginanya. Tampaklah faraj Terry ditumbuhi bulu-bulu lembut yang rapih itu telah kelihatan berair.

“Hmm.. , udah berair anda Terr, dah ngga kuat yach.. ? ” tutur aku dengan mesem.

Terry cukup menangguk aja tanpa mengkamuarkan suara sedikit juga. setelah itu aku melekapkan mulut aku ke depan faraj Terry, serta langsung aku mencarak serta aku menjilat vaginanya.

“Ohh.. , ohh.. , teruss.. ! lezat.. ! ” itulah suara yang dapat didengar dari mulut Terry.

sehabis 10 menit aku memainkan vaginanya, aku mau melaksanakan aksi lebih jauh. serta oleh lekas aku memuatkan burung aku ke dalam faraj Terry.

“Hmm, perlahan yach.. ! ” jawab Terry.

aku cukup mesem serta lekas mengesun Terry, serta beliau juga membalasnya oleh kancap antusias.

Bless, skamuruh burung aku saat ini terletak di dalam faraj Terry. serta tanpa diinstruksi lagi aku lekas beranjak diikuti gegaran bokong Terry. Tanpa siuman Terry memkamuk aku sedemikian itu eratnya serta aku mengacuhkan muka Terry yang lagi memejamkan arik agak-agak enggak mau berakhir mencapai kenikmatan.

5 menit setelah itu Terry mau mengganti posisi.

“Eh, gantian dogy ayo.. ! ” pinta Terry.

betul telah, aku turuti aja dorongan hati Terry.

“Bless, bless.. , bless.. ! ” sedikit dapat didengar suara burung serta faraj yang lagi beradu kekuatan, karna faraj Terry telah berair serta berdasarkan aku Terry enggak lamban lagi bakal kkamuar.

serta betul aja ajukan aku, sontak aja Terry jerit, “Ah.. , ahh.. , ahh.. , saya kkamuar.. ! ”

setelah itu Terry langsung jatuh lesu oleh posisi tkamungkup, sementara burung aku lagi ambles dalam faraj Terry. sehingga aku lekas memobilisasi burung aku agar aku pula bisa kkamuar. enggak lamban aku kerasa kalau aku mau kkamuar.

“Kkamuarin di mana Terr.. ? ” pertanyaan aku.

“Di dalam ajalah, kendati anda lezat.. ! ” jawabnya oleh suara yang terbata-bata.

kemudian, “Crott, crott.. ! ” burung aku lekas mengkamuarkan basut spermanya.

“Ahh.. ! ” aku berbicara oleh keras, “Enak sangat.. ! ” lanjut aku.

setelah itu aku langsung jatuh di sisi kanan Terry, sementara Novi lagi mesem mengacuhkan kita empat mata.

“Wah-wah-wah, cape anda yach empat mata.. ? ” tutur Novi.

aku yang telah lesu cukup bisa mesem serta berbaring di sisi Terry.

sehabis rehat sebagian menit, setelah itu aku serta Terry ke kamar mandi buat bersih-bersih. sehabis itu kita bertiga berbalik ke rumah per oleh membawa album bagus bersama-sama. Nah, nantikan cerita aku di rentang waktu selanjutnya, harap para pembaca memasok rekomendasi serta anotasi akan cerita aku.

Related Post

About admin

Check Also

Cerita Dewasa Paket Khusus Berhadiah Nikmat

Cerita Dewasa – Sebelum memulai cerita dewasa ini saya akan memperkenalkan diri. Namaku Karina, usiaku …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Mixed by pentilmuter.com


Kumpulan cerita sex terbaru bergambar hot lengkap berupa cerita dewasa, cerita mesum, cerita ngentot, cerita selingkuh dan cerita seks pemerkosaan, Artikel khusus dewasa seperti cerita sex, cerita mesum, cerita hot, cerita ngentot, kisah sex nyata terbaru